oleh

Kisah Manis Para Mitra GrabFood, Teknologi Pembawa Rezeki

-INFORMASI-69 views
Yudha MAR

loading…

JAKARTA – Yurich Martabak dan Kebab House memulai kisah manisnya dengan menjual martabak kelas premium yang topping-nya bisa di mix and match sesuai keinginan pembeli. Adalah, Hally Luis (33) pria bujang yang mengaku punya hobi membuat kue, memulai usaha menjual martabak setelah tertantang dengan ide kekasihnya. “Awalnya diajak pacar saya untuk mencicipi martabak yang kabarnya paling enak di Kota Medan. Setelah saya cicipi, saya katakan kalau saya bisa membuat martabak yang lebih enak,” ujarnya pria berkacamata tersebut.

Selanjutnya, Hally membuat martabak manis menggunakan bahan-bahan premium olahannya, lalu diberikan kepada kekasih. Setelah kekasihnya mencicipi, kekasihnya memberikan respon positif dan menyampaikan kalau sebaiknya martabak yang dibuat Hally dipasarkan juga. “Dia bilang kalau martabak yang saya buat itu enak, sayang kalau tidak coba untuk dijual, akhirnya dibukalah Martabak Yurich pada 2016,” katanya.

Setelah menjalankan usahanya selama 2 tahun, Hally merasa bahwa ia ingin menjangkau masyarakat yang lebih banyak agar dapat menikmati martabak buatannya. Hally memilih untuk bergabung dengan GrabFood di tahun 2018 untuk memperluas daya jangkau Martabak Yurich. “Sebelum bergabung dengan GrabFood, pembeli martabak Yurich mayoritas pembeli sekitar outlet saja, sekarang pembeli bisa dari mana saja,” ujar Hally.

Hasilnya bisa ditebak, setelah bergabung beberapa bulan dengan GrabFood omset Martabak Yurich meningkat sebesar 40%. Dia mengatakan pembelian Martabak Yurich yang diterima dari GrabFood per hari bisa sampai 190 pesanan. “Pembelian saat ini memang didominasi dari GrabFood, yang datang langsung membeli ke sini ada 100 pesanan saja,” ujarnya.

Tidak hanya omset meningkat yang dirasakan oleh Hally, setelah bergabung dengan GrabFood. Keputusan untuk membuka outlet baru Martabak Yurich juga dipengaruhi setelah bergabung dengan GrabFood. Dia mengatakan penentuan tempat untuk outlet yang baru ditentukan oleh sebaran orderan GrabFood yang dia terima. Kedepannya, Hally akan bergabung dengan GrabKitchen yang ada di Medan untuk semakin memperluas jangkauan martabaknya.

“Saya bisa menganalisa lokasi pesanan GrabFood yang tiap hari saya terima. Jadi saya mengetahui mayoritas orderan datang dari mana dan hal tersebut membantu saya menentukan lokasi outlet saya berikutnya. Semua jadi sangat mudah dan akurat berkat teknologi,” ujarnya.

Hally mengaku sudah menyiapkan inovasi dalam pengemasan martabaknya. Dia membungkus martabaknya dengan aluminium foil untuk menjaga suhu dan rasa dari martabak tidak berkurang. Dia menyadari perjalanan dari outletnya untuk sampai ke konsumen terkadang memakan jarak cukup jauh.

Kabar berita dan informasi Kisah Manis Para Mitra GrabFood, Teknologi Pembawa Rezeki ini saya ambil dari berbagai sumber, kemudian saya olah di dapur saya dan akhirnya bisa tampil disini untuk dibagikan dan jangan lupa diberikan jejak bintang oleh rekan rekan pada kolom dibawah. © MAR

Nilai Kata & Kalimat

Komentar

Berikan Komentarmu

News ToDay